Friday, 24 August 2012

Lembaran Konstelasi #1

Kalo malam ngucapin selamat tinggal, bisa aja angin ikut nemenin. Tapi masih ada langit yang siap bertahan, bukan hanya sejam. Penggalan waktu yang cukup menyenangkan, tidak muak hanya karena kesesuaian.
Malam ini masih kusut seperti biasa. Cuma ada satu bulan sabit yang terlihat kesepian karena tidak ada bintang disisinya. Tapi setidaknya disana aku bisa liat Ajuj. Jadi Kinanthi sementara di malam hari. Berceloteh tentang banyak hal yang karam. Sesekali mencari Neptunus, siapa tahu sudah pindah keatas langit. Karena mencari aliran air susah, mau tidak mau tidak bisa melihat tarian perahu yang akan sampai kelaut.
Malam hari mulai penuh cerita, karena malam titiknya sudah penuh dan hampir tumpah. Terus bertahan kondisi seperti ini, tidak tahu sampai kapan angin membawa ke muara. Setelahnya jatuh lalu tercerai. Andai konstelasi yang aku mau itu bukan hanya hantu di sudut pikir. Jadi mau aku diam atau tidak berbuat apapun, dia tetap realitas. Tidak lagi jadi hantu. Tapi kadang ini emang anomali. Perasaan, situasi, ruang, waktu. Kadang emang gak bisa terganti untuk hal-hal tertentu. Meski bumi hanya sedang berputar. Apa masih bisa mengeja satu rasi yang tidak terpatri?

Wednesday, 15 August 2012

#Nol

#Nol
Sebuah pendengaran, jika engkau mencintai, maka jangan mencintai seperti apa yang kau lakukan untuk mencintai. Lalu salah seorang pendengar bertanya "Lalu apa yang harus kami lakukan untuk cinta kami?".
"Genggamlah cinta tersebut kedalam tanganmu". Datar. Semua yang duduk punya caranya sendiri untuk berfikir. Maksud, arti dari sebuah cinta. Kepemilikan.
Jelas-jelas bukan hati. Tidak boleh, katanya. Semuanya tergantung Tuhan, lagi-lagi.


#Nol
"Pilih lelah atau bodohmu?" Silahkan itu terserah hatimu lagi-lagi. Katanya di sela hatinya.
"Aku adalah seorang guru, kau dengar?". "Aku percaya yang dikatakan phytagoras. Tapi mengertilah, aku punya cara sendiri untuk hal ini, satu waktu. Ijinkan..sekali saja".
Mengejar matahari, mengejar bulan, kejar saja semua yang bisa dikejar. Man jadda wajada.
Bukan orang pintar, tapi orang yang punya kesungguhan. Lagi-lagi, menunggu Tuhan mengatakan 'Kun'.

15 Agustus 2012

This entry was posted in

Tuesday, 7 August 2012

Nekat itu sesuatu, 2

Haduh saya lagi sakit tau wkwk *curcol* tadi abis buka bareng ama anak mentor (ceileeh) trus tarawih.
Hehe jadi apa hubungannya ama judul diatas yak? Mbuuh.. Sebenernya sih saya kasian liat postingan akhir yang udah aga lapuk xD ga ada kerjaan, pengen nulis tapi gatau mau nulis apa.
sebenernya masalah nekat yang ini saya malu banget buat cerita ini haduuh wkwk. Ga rela haha,tapi yaudah lah apa boleh buat biar ga kosong2 banget gitu blognya hehehe.

Jadi gini awal ceritanya (berasa lagi pelajaran bahasa Indonesia nih XD) hehe. Ini waktu saya sedang liburan kemarin sbelum saya masuk ke kelas 12. Minggu kedua liburan, saya dapet sms dari temen smp, kebetulan waktu itu saya lagi daftar ulang di sekolah saya. Nah di sms itu saya diminta.. Diminta atau diajak yah saya lupa wkwkwk, pokonya buat nemenin dia ke UI. Saya kaget noh, wihh ada yang ngajakin kesono. Padahal minggu sebelumnya saya juga baru pulang dari Jakarta tuh. Sebenernya saya ga terlalu kenal ya sama UI, karena kami ga satu sekolahan huehe. Cukup.. Pokonya waktu itu saya jawab Insya Allah bisa, walaupun agak lama. Tapi saya pede aja buat nerima ajakan itu

Langsung aja besoknya, kalo ga salah waktu itu hari Sabtu. Akhirnya kita berdua berangkat pagi ke terminal dadakan (samping RS. Sari Asih). Alhamdulillah ga terlalu lama akhirnya kita dapet bis, kita naik bis jalur Pulogadung. Harusnya sih gausah jauh2 ke Pulogadung yah, cuma karena kita mau jemput temen di pulogadung akhirnya kita ke Pulogadung dulu. Katanya temen yg disono tau dimana UI, saya manut aja lagi. Nah baru deh setelah kita udah jauh tuh di bis, saya pun nanya ke temen smp saya itu, sebut aja M yak. Saya nanya gini "kira kira nanti disana ngapain ya?" polos tuh. Eh dijawab gini "ngga tau, yah nginjek aja gitu haha" *ketawa* oke saya masih bisa terima jawaban itu. abis itu saya nanya lagi. "terus kalo udah nginjek mau ngapain? emang disana punya kenalan? emang disana ama siapa" dia cuma jawab "engga" sambil nyengir gitu.
Masya Allah.. saya mikir nih makan apa tuh anak semalem, ko jadi sesat gitu wkwkwk. Saya udah ga tahan tuh, daripada nanti disana gajelas akhirnya saya ngubungin kaka kelas, dan alhamdulillah ternyata masih ada satu orang yg lagi di UI. saya gamau tau, pokoknya saya gamau tersesat di kota orang sama orang yang sesat wkwkwkwk.
Akhirnya saya sms kaka kelas, dan alhamdulillah dibales.......
hehe banyak amat titiknya yah. Saya ditanya lagi dimana, udah sampe mana, sama siapa, dan berbagai macam pertanyaan lainnya yg alhamdulillah bisa saya jawab semua. Alhamdulillah beliau ada di tempat dan mau nungguin saya nyampe sana. Heuh! alhmadulillah gajadi sesat kata saya.

Di Pulogadung..
Kalo ga salah sekitar jam sepuluhan kita nyampe di terminal sana. Tapi herannya temen yg dicari masih ada dirumahnya (gondok) harusnya kan kita sebagai tamu ditungguin gitu ya, eh malah jadi kita yang nungguin. masalah dateng lagi!
Lama..lama.. lamaaaa banget. Sedihnya saya di smsin terus ama teteh itu, katanya saya kapan nyampe. Karena beliau udah mau pulang ke Serang lagi. Muter muter saya, campur aduk. Saya terus terusan ngerayu pokonya jangan pulang dulu, wkwk *maksa*
alhamdulillah untung baik, mau deh nungguin :D
Bayangin jam 11 lewat temen saya itu baru nyampe coba :( nyampe dengan segudang alasan yg gamau saya denger.
Langsung dah kita naik metromini ke rambutan. Galau lagi tuh di smsin ama teteh, katanya udah mau pulang. Pokonya d jalan saya resah gitu awkwk
Nyampe rambutan kira2 jam 1ah.

Dari rambutan kita nyari angkot merah tuh nomor berapa saya lupa, pokonya ke UI aja (yaiyalah hoho)lama lama lama tuh yah kita diturunin di jalan yg gak kita tahu, kata babangnya sih UI ada disitu. Kami turun. Satu lagi nih nyeseknya, temen saya yang ditungguin hampir 1 jam lebih itu juga ternyata gak tau tempat itu. Hasyamalaaah............ (titik)
Kebetulan ada warteg, nanya tuh. Eh ditanya balik ama mamangnya katanya mau ke fakultas apa. *bengong*
mungkin mas masnya sedih liat tampang kita yang aneh ckck. Saya sms teteh kelas tuh, katanya suru ke halte situ. Oke disitu kaki saya udah gakuat, pegel boy :(
tapi lanjutin aja lah.. treng treng treng nyampe halte aja.
nah abis di halte saya disuruh nunggu ada bis kuning UI lewat. saya ama temen2 nungguin tuh disana, tapi ko aneh ga lewat-lewat.
Gak lama, jingkrak2 tuh ada yang lewat.. tapi herannya arahnya berlawanan ama halte. Kami dengan muka polos dan saking gataunya, malah nyebrang aja tuh ngejar bis kuning. Lewaaat...
1 bis sudah lewat. Kita nungguin lagi.. Ga lama ada bis kuning lewat lg, tapi kok ga berenti di depan kita -__- stres tuh. Haha :D kita bertiga mikir kemana mana pokonya, haduh ga bisa diungkapin lewat kata lah xD
Akhirnya kita merenungi kesalahan.. Di tempat kita nungguin bis itu gada org sama sekali. Sedangkan di depan itu ada halte, dan disana banyak banget orang. Diajak tuh balik lagi ke halte.
Hadoh! Saya sih udah ga punya tampang buat balik lagi ke halte, udah malu juga diliatin teteh-teteh yg lagi duduk. Akhirnya kita balik lagi tapi agak geseran dikit menuju tukang ojeg. Mamang ojek ngomong ini itulah banyak, tau kali kalo kita cuma pendateng. Hfffhhh
Tau tau berasa punya muka lagi, duduk lagi dah kita di halte. Lega deh bisa duduk. Nah temen saya, si M nanya ama teteh2 yg daritadi udah liatin kita. Tapi syukurnya, beliau juga mau ke Masjid UI (sama booooy) dan saya pun akhirnya mau ngeliat muka itu teteh. Waah cakep.. hehehe.
Alhamdulillah baik, dan membuat kita melupakan kejadian memalukan tadi. Kita ditanya abis itu dikasih tau tentang bis-bis UI yang per fakultas itu.
Kita ngikutin teteh itu naik bis dan ikutin teteh itu turun dari bis. Enak bisnya, gratis. Kecuali buat anak yang pake seragam.
Alhamdulillah turun di depan halte masjid UI sudah ditunggu oleh kaka kelas saya hehehehe. *nyengir deh lama*

Jam 2 nyampe UI.
Solat, kebetukan saya sendiri yang solat. Wah hebat tuh, bisa nginjek masjid UI.
Abis itu makan, baru dah jalan2 kesono. Ngeliat rektorat, liat danau, masuk perpus pusat, dan lain-lain.
Seneeeeng bangeet.. walaupun kaki saya sebenernya udah ga kuat lagi jalan. Hehe pegel
tapi saya makasih banget deh ama teteh saya yang disana.. Yang mau nungguin kita hehe mau aja yah disusahin ama anak kecil wkwkwk. Makasih banget :D semoga di UI nya lancar yaaaa :)
seneng deh nekat nekat juga nyampe juga.
Udah deh nyampe rumah jam 9 malem :D

Doain saya yah semoga cepet sembuh. Hehe, menderita banget nih sakit. Capek.. :(
hehe penutup yang ga jelas..
makasih chinguu ^^ sampe jumpa lagi