Monday, 31 December 2012

Back to December

Aku baru sadar kalo hari ini adalah tanggal terakhir di bulan Desember. Woh! Itu artinya esok hari sudah memasuki tahun (masehi) baru. Mungkin juga ini menjadi tulisan terakhirku di tahun ini. Sebagai penutup hari.

Wow ga nyangka aku sudah 17 tahun sekarang, 24 November kemarin tepatnya. November rain, ^hehehe. (apasih?)
Ya, walaupun November adalah bulan yang aku suka, bulan banyak cerita., ga menutup kemungkinan kalo aku juga punya kenangan dengan Desember. Ah iya, satu kenangan di langit Desember.

Desember, empat tahun lalu, aku lupa tanggal berapa tepatnya. Apakah itu 15 atau 18? Ah aku lupa yang mana. Pokoknya hari itu aku mendapatkan hal yang tak pernah aku duga. Kehilangan.
Ah, izinkan aku kembali memutar ingatan tentangmu.

Aku tau bahwa takdir manusia takkan sama atas setiap insan. Entah itu takdir hidup atau takdir kematian. Takdir kematian. Mendengarnya saja aku.. Entahlah.
Takdir hidup dan kehidupan. Itulah yang harusnya manusia banyak belajar tentang kuasa-Nya.

Oh iya, aku lupa. Aku kan tadi mau cerita. Maaf ya, emang suka ngelantur hehe.
Jadi empat tahun lalu adalah tahun dimana seseorang di dekatku meninggalkan aku pergi. Kata Mama, pergi dan ga akan kembali. Beliau adalah ayahku. Ya, apa kalian tau rasanya kehilangan salah satu dari orang tua kalian? Mungkin iya mungkin pun tidak. Aku juga lupa bagaimana perasaanku waktu itu.
Waktu itu mungkin aku masih terlalu kecil untuk mengerti. Ah tapi waktu itu umurku kan sudah menginjak 13 tahun. Sepertinya tidak bisa dibilang masih kecil.

Hari itu, tepatnya aku sedang menjalani UAS semester pertamaku di kelas 8 (kelas 2 SMP). Kebetulan anak kelas 8 mengikuti ujian pada siang hari. Jadi, pagi harinya aku berada di rumah untuk belajar. Pagi itu, aku melihat ayahku bangun, seperti biasanya bangun sebelum anak-anaknya. Perlu kalian tahu, ayahku tidak pernah telat bangun hehehe. Kata beliau kalo mau sukses gak boleh bangun siang :)
Beda banget sama anak-anaknya. Kadang susah banget buat bangun, padahal udah dibangunin berkali-kali tapi masih aja, molor! Eh, tapi ga termasuk aku ya. Aku salah satu yang rajin bangun pagi lho. (Bangun sangat pagi, tapi kemudian tidur lagi :p)
Aku masih bisa melihat beliau menyapu halaman rumah, hingga warung yang berada dirumahku lalu setelah itu masuk kerumah terus marah-marah gara-gara kakakku yang kebo itu ga bangun-bangun. Ah aku pikir itu sudah biasa.
Tapi aku gak pernah nyangka itu adalah kali terakhir beliau marah (baca: marah-marah). Karena setelahnya aku gak pernah liat beliau marah lagi. Jangankan melihat beliau marah, sekedar melihat beliau saja itu sudah tidak bisa. Ya, hari itu. Di hari yang tak pernah kami duga (Aku, mama, kakak, dan adikku).

Siangnya aku berangkat sekolah. Aku gak tahu 4 jam setelah aku pergi, apa yang terjadi. Aku gak tahu kronologi sebenarnya kisah itu. Kalian tau kan siang itu aku sedang UAS. Dan hari itu aku gak punya firasat sama sekali. Aku menjalani hari sebagaimana biasanya. Ya, aku pergi.
Aku mengerjakan soal-soal UAS sebisaku. Ah dari SD aku senang sekali ulangan, karena aku sangat senang belajar. Senang sekolah, senang bikin temen-temenku kalah dibawahku, hehe wlee :p
Tapi beda banget sama sekarang. Paling susah disuruh belajar hahaha..
Aku pulang. Pulang dengan perasaan.. Ah perasaan biasa kok.

Aku berjalan melewati gang rumahku. Masuk kedalam, mungkin bisa dibilang agak jauh. Tapi waktu itu aku agak ngerasa 'kok sepi yah?'. Aku tetap melanjutkan pulang kerumah. Yaiyalah, mau kemana lagi -_-. Tapi, saat aku jalan dan ketemu anak kecil, anak kecil itu berhenti tapi tetap di tempat ia berdiri. "Happy, ayah kamu meninggal". Anak kecil itu lalu pergi. Hah? Aku sih cuma bengong waktu itu. Masih mencerna perkataan anak-anak tadi sambil melanjutkan jalan. Tapi aku berhenti setelahnya. Aku sudah mengerti maksud perkataan anak kecil tadi. Aku berbalik dan berbisikt. "Jinjja.. Dasar bocah. Jahat amat bilang kalo ayah aku meninggal. Orang tadi pagi aja sehat wal'afiat kok". Aku melanjutkan jalan dan kembali diam.

Saat aku lewat di sekitar orang banyak. Beberapa dari mereka menoleh dan melirik aku yang pasang tampang polos waktu diliatin. Aku bisa denger sedikit dari yang meraka katakan. 'Kasian', 'Rumah Sakit', 'Ambulans', "Happy tau gak ya? Ah paling juga udah dikasih tau. Tuh buktinya udah pulang''. Ishh.. Ngomong apasih tuh ibu-ibu.
Aku ketemu teteh (salah satu saudaraku) jalan kearahku. Mungkin mau pulang. Tapi waktu beliau liat aku, langsung nyamperin dan ngomong sambil nangis. "Ah jinjja.. Kenapa dengan orang-orang hari ini" aku berpikir dalam hati.
"Abah meninggal neng.. Tadi baru aja dibawa pulang pake ambulans". Deg! Maksutnya?
Aku matung sambil dipeluk. Masih bingung.. Aku gak sedikitpun nangis. Jangankan untuk nangis, untuk mikir aja ini ada apa gak bisa. Setelah itu kami pulang dan sampai ke rumahku. Hal pertama yang menjawab pertanyaan dan kebingunganku saat itu adalah saat melihat bendera kuning. Jantung aku makin deg-degan. Jangan-jangan bener..
(Dari kejadian itu, aku trauma pulang sekolah dan liat bendera kuning. Sama denger pengumuman. Kalo ngerasain ketiganya jantung aku deg-degan kenceng, serada takut)

Aku masuk rumah cepet-cepet. Aku liat salah satu kakak aku nangis kenceng dan mukanya bener-bener merah. Aku bengong sambil buka sepatu tapi muka liatin kakak aku yang nangis. Pengen nanya, tapi takut, bingung. Akhirnya aku lari ke dalem rumah. Rame..
Baru pas liat mama, aku bener-bener ngerasa ini nyata. Mama meluk aku sambil nangis. "Udah sana ganti baju dulu". Mama bilang gitu.
Iya, aku ke kamar ganti baju dan keluar lagi. Rumah makin rame. Kakakku yang nangis tadi sekarang ganti jadi pinsan. Ya ampun, kok aku masih aja bengong.


Aku adalah salah satu anak yang paling deket sama beliau. Aku jadi inget waktu aku TK, tiap pulang aku digendong. Aku suka diajak jalan-jalan. Waktu kelas 1 SD aku dijanjiin dapet 50.000 kalo bisa dapet ranking 1. Iya, aku dapet ranking 1 dan dapetin 50.000 hehe. Begitu juga kelas 2. Tapi kelas 3-6 aku gak dapet lagi karena udah gede. Padahal 6 tahun aku dapet ranking 1 di SD.
Hehe tapi aku masih tetep dapet 50.000 karena tamat puasa satu bulan.

Aku juga inget kebiasaan lari pagi berdua. Lari dari mulai luar rumah terus ke Taktakan, Brimob, Pandean, sampe balik lagi kerumah. Pagi yang cukup melelahkan. Apalagi kalo hari itu ada pelajaran olahraga lari. Capek deh!
Naik motor berdua, naik mobil berdua, jalan-jalan berdua. Ternyata sekarang aku kangen momen-momen itu. Apalagi waktu aku smp :) beliau yang bolak-balik ngurus sekolah aku.

Ah aku udah dewasa sekarang, kenapa sekarang aku gak ngerasain hal itu. Dulu, waktu kecil rasanya biasa.
Aku sering dengerin temen-temen kalo lagi cerita tentang ayah-ayah mereka. Beginilah begitulah. Hehe aku cuma diem dan jadi pendengar yang baik. Aku juga pengen cerita tapi ayahku kan udah gak ada. Aku juga gak tahu bagaimana beliau sekarang. Apakah wajahnya masih sama? Sudahlah, jadi pendengar juga sudah cukup.

Aku masih sama dengan apa yang aku pikirkan. Kata kakakku setelah penguburan, aku kini telah berubah menjadi yatim. Ah aku sama sekali gak suka dengan kata itu. Jelek sekali.
Tapi aku cuma nanggepin status itu biasa aja. Semuanya masih sama, walaupun gak keseluruhan sama. Faktanya aku sudah tidak punya ayah lagi.
Semoga beliau tenang disana

And I go back to December all the time..

Sunday, 16 December 2012

5cm

Taruh mimpi-mimpi kamu, cita-cita kamu, keyakinan kamu, apa yang kamu mau kejar..
Kamu taruh disini.. jangan menempel di kening.
Biarkan..
dia..
menggantung..
mengambang..
5 centimeter..
di depan kening kamu..
Jadi dia nggak akan pernah lepas dari kening kamu.
Dan kamu bawa mimpi dan keyakinan kamu itu setiap hari,
kamu lihat setiap hari, dan percaya bahwa kamu bisa.
Apapun hambatannya, bilang sama diri kamu sendiri,
kalo kamu percaya sama keinginan itu dan kamu NGGAK BISA menyerah.
Bahwa kamu akan berdiri lagi setiap kamu jatuh,
bahwa kamu akan mengejarnya sampai dapat, apapun itu, segala keinginan, mimpi, cita-cita, keyakinan diri..
Biarkan keyakinan kamu, 5 centimeter menggantung mengambang di depan kening kamu.
Dan..
sehabis itu yang kau perlu..
Cuma kaki yang akan berjalan lebih jauh dari biasanya,
tangan yang akan berbuat lebih banyak dari biasanya,
mata yang akan menatap lebih banyak dari biasanya,
lapisan tekad yang seribu kali lebih keras dari baja...
Dan hati yang akan bekerja lebih keras dari biasanya..
Serta mulut yang akan selalu berdoa..

^_*
This entry was posted in

Sunday, 2 December 2012

Kamu, di sudut itu

ada yang mulai tak tampak lagi, ketika rupanya sudah merunduk.
jika harus hilang itu sangat tak mudah untuk mencari
tengadah ulasan senyum itu, yang membuat jauh lebih nyata dari sisi pribadi lain
lihat mungkin tak dapat
karena sisinya masih sama layaknya bayangan
kecuali ada maksud untuk menoleh

tak ada memoar tentang hujan yang tergambar
hanya sekilas tentang takdir karsa yang ditempati
itu saja
berputar pada sudut yang sama
memang tak lebih indah
tapi indahnya berlebih :p
ruang, kisah, tertawa, melempar, terkunci, pandangan, menyanyi, dan kamu
tak akan ada hal yang alpa

mungkin kamu, di sudut itu
This entry was posted in