Follow Me

Jangan Kaku-kaku



By  Happy Hawra     September 05, 2016     4    Label: 

Hai September, apa  kabar?

Kata Kak Uti, ditanya apa kabar itu rasanya sungguh melegakan, meski pada dasarnya kita sedang baik-baik saja—atau tidak baik-baik saja. Saya merasakan kebenarannya, jadilah saya selalu berusaha untuk bertanya apa kabar kepada teman-teman. Yang akhirnya mereka menjawab kabar kemudian berbalik menanyakan. Meski rasanya enakan ditanya kabar duluan. :D

Kadang-kadang, gengsi bisa jadi penghalang buat nanya apa kabar. Takut dikira cuma basa-basi. Takut  dikira kangen setengah mati. Takut jadi sakit hati. #halagh

Tapi bener juga sih. Kadang-kadang pertanyaan apa kabar memang bisa dibilang sekedar pengantar percakapan. Pemanasan  mengutarakan  rindu. Meski akhirnya tetep sakit hati karena responnya nggak sepereti yang diingini. Eh, gitu nggak sih? Gitu kali ya dikit-dikit mah. Naon iyeu teh teu jelas.

Ada sih, kemarin, ceritanya nanya kabar ke temen lama. Terakhir ketemu juga nggak inget sih kapan, kayaknya udah lama. Kontakan juga agak jarang. Tapi pas ditanya kabar cuma dijawab, nggak nanya balik.

(Lah, maneh  pengen banget ditanya balik?).

(Nggak juga sih, biar lucu aja).

Tadinya saya kira bisa ngobrol banyak dan dapet masukan seputar rencana penelitian gitu, soalnya dia kan pinter. Siapa tau saya bisa dapet wahyu. Kebetulan kami kuliah di jurusan yang sama, cuma beda alam aja. Dia kuliah di dunia, saya kuliah di akhirat. Eh, maksudnya, dia kuliah di Jawa Timur, saya kuliah di Kampus. *krik krik*

Saya curhat menggebu-gebu, tapi balesnya singkat-singkat, lah saya kan jadi nggak enak ya. Awkward banget gitu. Habis itu saya dikatain alay gara-gara bilang, “Kok kamu jutek si, aku jadi sungkan. (emot nangis sambil ketawa).”

Ngomong alaynya jutek juga lagi, kan serem. (duh, emot monyet senyum-senyum tutup mata kayak gimana ya simbolnya). Padahal sebenernya mah emang kayak gitu, sayanya  aja yang lupa. Udah lupa, alay lagi. 

(Pergi sana, Hep, ke ujung dunia).

(Boleh, boleh, ongkosin ya).

(~!2@@3$%%^&*)

Tapi nggak masalah sih. Saya tau kok sebenernya dia fans saya. Tuh buktinya pernah ninggalin jejak di buku tamu. Biar ada bahan tulisan aja sih ini mah. Kasihan berdebu.


Eh iya, satu lagi. Kata temen saya (bukan yang abis diomongin), temen saya kata Edward Bellybutton,  kaku adalah awal renggangnya suatu ikatan. Jadi, jangan kaku-kaku ya. Nanti merenggang-renggang.

Happy Hawra

Reporter and Editor.

4 comments:

  1. Jadi ingin gitu ah. Sama kenalan baru atau temen lama, sekedar "hay apa kabar?". Rasanya seru juga,hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, lumayan sih. meski kadang kayak garing sendiri. xD

      Delete
  2. mantaf,,, udah ada iklannya nih web-nya?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum bang. lagian kayak ada yang mau naro iklan di sini aja :"D

      Delete

Selamat membaca. Semoga berkenan meninggalkan komentar. ^-^