Follow Me
Ini bukan aku. Ini keponakanku. Lucu ya. Ya iyalah, orang akunya juga lucu. Gimana sih.

Waktu kecil, hobi favoritku adalah belajar. Aku seneng banget sama belajar. Bahkan waktu TK, aku udah bisa baca dan belajar Bahasa inggris dikit-dikit. Kakakku yang ajarin. Dulu aku suka banget Bahasa inggris.

Aku suka banget sama yang namanya baca buku. Percaya nggak, kalau sejak SD, aku udah baca buku yang berat-berat semacam filsafat, psikologi, sama fiqih. Buku-buku itu adalah beberapa buku penunjang kuliah kakakku yang dulu masuk jurusan Filsafat Islam.

Aku juga udah suka baca-baca buku terjemahan kala itu. Malah, kayaknya waktu kecil jarang banget baca buku fiksi atau non fiksi penulis Indonesia. Paling banter majalah Bobo. Soalnya, kakakku banyaknya punya buku-buku terjemahan. Terus dulu kalau pinjam di Perpustakaan Daerah juga buku terjemahan kayak Agatha Christie. Iya, Agatha Christie yang detektif-detektif itu. Biasanya kalau kakakku pinjam buku di Perpusda, sebelum dibalikin, aku pinjem dulu buat dibaca. Mantep ya, coba sekarang, sukanya baca-baca novel patah hati dan cinta yang rumit aja. Astaga Chu Pat Kai!

Selain suka belajar, aku juga suka sekolah. Aku masih inget deh dulu aku pernah bilang ke Mama, Abah, dan kakak-kakakku kalau aku paling nggak suka sama libur. Aku maunya sekolah terus. Aku lumayan pinter lho. Dari kelas 1 sampai kelas 6 selalu dapet juara 1. Aku suka bagi rapor. Soalnya kalau abis bagi rapor, Mama sama Abah nunggu di depan rumah terus kasih uang 50 ribu karena aku juara 1. Gila, dulu duit 50 ribu itu termasuk kaya bagiku. Jangan tanya deh kalau sekarang gimana.

Masuk SMP, aku masih suka belajar. Hidupku tuh cuma belajar belajar dan belajar. Aku jarang main. Karena pulang sekolah, aku harus jaga warung. Aku hampir selalu menolak kalau diajak main sama temen, ya karena aku selalu merasa punya tanggung jawab untuk gantiin orang di rumah untuk jaga warung. Aku selalu kepikiran. Kadang kalau pulang telat, suka merasa resah sendiri gitu. Aku orangnya emang agak nggak enakan, padahal kan itu sama keluargaku sendiri ya. Makanya, karena aku sering nolak, akhirnya temen-temenku udah jarang nawarin-nawarin pergi-pergi deh. Eh mulai SMA sampe sekarang lebih sering di luar. Kan udah nggak punya warung :p

Waktu kelas 7 (1 SMP), aku bahkan bisa menaklukkan guru terkiller di pelajaran IPA. Aku masuk salah satu yang bisa diperhitungkan lah. Tapi tentu aja aku nggak pernah sampai juara 1 kayak di SD dulu. Tapi selalu masuk 10 besar. Lumayan lah. Di situ aku mulai sedikit demi sedikit sadar kalau aku ternyata nggak pinter-pinter amat. Hahahaha sial deh.

Tapi, aku mulai nggak suka pelajaran IPA waktu masuk kelas 8. Gurunya ngebosenin banget. Aku lebih suka diajar guru killer tapi bener-bener masuk ke otakku daripada guru lemah lembut tapi selalu berhasil bikin ngantuk. Dari situlah awal mula aku suka tidur di kelas. Tapi aku tetep juara, cuma nggak suka pelajaran IPA aja karena sampai kelas 9 beliau yang ngajar. XD

Kalau masalah pertemanan, di SMP ku dulu itu genk-genk-an banget deh anak-anaknya. Tapi aku nggak pernah masuk genk mana-mana. Aku termasuk yang bisa diterima di genk manapun karena aku emang berteman dan dipercaya sama siapa aja. Cuma karena itu, aku emang nggak punya teman yang “intim” gitu. Aku bisa berbaur dan dekat sama siapa aja, tapi aku bukan orang yang terbuka dan bukan termasuk yang mudah dimengerti. Jadi, ya, kerasanya kayak malah nggak punya temen dan aneh. Gimana sih?

Masuk SMA, baru deh aku ketemu sama Uzi dan teman-teman lainnya yang baik hati dan penuh kepedulian. Sejak berteman sama mereka, aku sedikit demi sedikit bisa mengubah sifat-sifat burukku yang udah kebanyakan itu. Bahkan (ini mungkin menurut kalian nggak banget XD) di SMA itulah aku akhirnya bisa makan barengan gitu. Maksudnya gimana?

Gini, maksudnya, aku tuh paling nggak bisa makan apapun bekas mulut orang. Pernah nonton Wedding Dress nggak sih? Yang pas scene si anak susu kotaknya diminta temennya terus dia nggak mau minum lagi abis itu. Nah, aku tuh gitu. Pasti bawaannya pengen muntah. Makanya, kalau temenku minta minumanku misalnya, biasanya aku kasih buat dia semua. Aku bilangnya udah kenyang, padahal emang nggak bisa minum lagi aja. Tapi ya aku nggak pernah menunjukkan itu dong.

Nah pas di SMA, itu bener-bener anak-anaknya kan intens banget gitu ya. Jam istirahat, pasti semuanya pada makan bareng di kelas. (Soalnya kita termasuk anak-anak yang jarang bergaul dan lebih suka di dalem kelas, mau cewek ataupun cowoknya. Soalnya adem ada AC muehehehe. Eh dulu mah nggak semua kelas dapet fasilitas itu lho. Nanti aku ceritain).

Kan kadang suka bawa bekel ya (karena kita sekolah yang nerapin full day), tapi kalau lagi gak bawa dan males beli biasanya ikut makan makanan temen. Kadang kalau lagi males makan, biasanya aku suka dipaksa Uzi buat makan gitu. Padahal aku kan gak bisa makan satu sendok bareng sama orang ya. Dan dia termasuk yang tau itu sih kayaknya. Tapi emang kampret ya suka main suapin aja. (Padahal kemudian sering minta suapin sama Uzi kalau lagi males. Terus ditoyor. Tapi tetep disuapin. I love you.)

Tapi karena anak-anaknya suka makan bareng dan suka saling comot sana-sini, aku sedikit demi sedikit memaksakan diri akhirnya. Jadi, ya, bisa lah. Walaupun ya sampe sekarang kalau bisa sih menghindari itu. Kadang masih suka jijik gitu kalau udah masalah sedotan dan sendok. Bahahaha.

Aku juga lumayan keras sih anaknya dulu. Bukan jahat lho ya. Nanti deh aku lanjutin ceritanya karena ini kayaknya udah panjang banget, terus aku lapar, jadi udahan dulu. Takut kalian enek bacanya.

Sebenarnya aku tuh lagi nggak fit sejak seminggu lalu. Demam, terus badan lemas, tapi aku paksa kerja dan pulang malem terus. Aku bener-bener di rumah itu cuma H-1 lebaran doang itu. Besoknya udah mulai aktivitas di luar lagi. Makanya pas video call bareng Uzi aku dimarahin, katanya, “pengen jodoh sama dia, tapi disuruh shalat nanti nanti.” Wakakakaka kasihan deh nggak nyambung.

Tapi tadi aku tiba-tiba mau maghrib itu pulang dan ninggalin kerjaan gitu aja karena nggak kuat. Nyampe rumah muntah-muntah XD. Tapi mau istirahat, aku kepikiran kerjaan yang belum kegarap, besok juga harus stand by dari pagi sampai malem, terus besoknya aku harus ikut kelas dan ngumpulin sinopsis. Padahal, sampai detik ini aja aku belum riset sama sekali. Ya udah akhirnya, karena aku pusing jadi aku nulis blog aja deh. Padahal aku tuh punya wacana 5 tabungan tulisan (serius dan berbobot) lho, tapi malah nulis hal random. Emang geblek.

Tapi semoga aku bisa segera melanjutkan dan semoga aku nulisnya nggak pas lagi sakit doang wakakakaka. 

Ya ampun, ternyata udah pagi aja.